Indahnya Kemaafan

Posted on September 22, 2010 under Fadzilah Kamsah by

kemaafan

Setiap manusia itu tidak lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Sukarnya seseorang untuk memaafkan saudaranya lantas terus menghina saudaranya itu atas kesilapan dan kesalahan yang dilakukan. Apakah penghinaan atau kemaafan yang terbaik buat seseorang yang melakukan kesilapan??

Firman Allah SWT:
“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk.

(Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.”
(Surah Al-Hujurat:11)

Rasulullah SAW bersabda:
“Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.”
(HR. Tirmizi)

“Orang yang tidak suka menghormati orang lain, adalah orang yang tidak terhormat. Orang yang dihinakan itu belum tentu dia akan hina atau tidak, tetapi perbuatan menghinakan orang itu sudah menjadi bukti atas kehinaan diri kita sendiri.”
(Hamka)

“Sesiapa yang menutup keaiban seseorang Islam Allah menutup keaibannya di dunia dan di akhirat”.
(HR. Muslim, Ahmad dan Abu Daud)

“Bukanlah seorang beriman itu seorang yang suka mengecam, suka melaknat, suka mengeluarkan kata buruk dan kesat”.
(HR. Bukhari dan Ahmad)

Firman Allah SWT:
“Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang lain. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.”
(Surah Ali-Imran:134)

Kemaafan adalah dendam terindah buat saudaramu yang melakukan kesilapan. Tidak ada manusia yang sempurna dan maksum sehingga tiada satu kesalahan pun yang dilakukannya terhadap saudaranya melainkan ‘Nabi Muhammad SAW.

Tiada manusia yang sempurna melainkan saling menasihati antara satu sama lain bagi memperbetulkan kesilapan dan memperbaiki diri menjadi insan yang lebih baik.

“Tidaklah dapat kita mengenal orang melainkan pada tiga keadaan, iaitu tidak dapat diketahui orang pemaaf melainkan ketika dia marah, tidak dapat diketahui orang yang berani kecuali ketika dia berjuang dan tidak dapat dikenal seorang sahabat melainkan ketika kita dalam kesusahan.”
(Luqman Al-Hakim)

Mulailah kemaafan itu dari diri kita sendiri dengan memafkan kesalahan yang pernah dilakukan oleh saudara kita.

Firman Allah SWT:
“Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?”
(Surah an-Nur : 21)

“Maafkanlah semua orang sebelum anda tidur setiap malam bagi mencuci hati dan mencerdaskan minda”
~ Pesanan dari Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Advertise Here

Comments

11 Responses to “Indahnya Kemaafan”
  1. Farihah Ahmd says:

    some people said, is the hardest word. no, it never so :)

  2. lynda says:

    mcm mna nak hilangkan rasa sakit hati?klau selama ini byk bsabar tp dtikam dari belakang dah byk kali tp kali ne hati ne x bolaeh trima agi.kt manusia biasa.selama ne org buat mcm2 boleh buat bodoh tp mungkin tahap sabar stakat ne saja.boleh x bg doa tenangkan hati.

  3. Norysah says:

    alangkah indahnya jika ada kemaafan antara aku,kau dan dia saat.. kita hanya manusia biasa.. sedangkan nabi ampunkan umatnya.. Semoga Allah memberi laluan yg mudah atas perjalanan hidupku tika ini.. Amin..

  4. emma says:

    saya telah memafkan org itu….sebab saya sedar saya tidak dapat membalas seperti apa yg dia lakukan terhadap saya..dan pada seseorg yg lain pula..sungguh saya harus meminta maaf dari nya tapi saya tidak sanggup kerana takut dia akan tahu apa kesalahan yg saya telah lakukan tanpa pengetahuan nya..dan saat ini hanya pada Allah s.w.t saya memohon ampun dan doa supaya bila dia mendapat tahu kesalahan yg saya telah lakukan terhadap nya,dia akan memafkan saya..kerana saya mempunyai sebab yg tersendiri..sesungguh nya Allah itu maha mengetahui…

  5. isteri says:

    pnting utk suami isteri memaafkan
    ant satu sama lain.buangkan rasa ego tu, tiada gunanya ego yg tinggi.beri kemaafan dan mohon kemaafan tiada ruginya.

  6. hamba allah.. says:

    salam.. saya pernah buat kesilapan yg amat berat/besar terhadap isteri.. tapi saya insaf atas perbuatan saya itu.. saya telah bertaubat nasuha. solat, berdoa, membantu atas apa saje urusan rumah dan sebagainya untuk memperbetulkan kesilapan saya itu.. tapi isteri tetap tidak memaafkan saya walau apa pun saya lakukan sekarang.. Allah saja tahu bagaimana saya makan hati dengan tindakan isteri saya sekarang. sehingga hari ini saya tetap bersabar agar isteri saya memaafkan saya dan menerima saya seadanya.. saya tidak akan lepaskan dia walau apa pun terjadi.. saya syg kan dia dan anak2… cuma saya tak tahu sampai bila saya mampu bertahan dan bersabar dengan tindakan dia meminta berpisah..

  7. ziWan says:

    bukan sukar utk memaafkan sbnrnya. selagi x memaafkan. selagi tak berlapang dada… selagi tu hati x tenang sebenarnya. kalau la syaitan tu boleh dilihat, tentu lagi sakit hati kita melihat syaitan tu bgelak ketawa sbb berjaya menanam sakit hati kita dengan kemarahan. percaya atau tidak… kemaafan tu yg kita boleh banggakan jika ada dlm diri. manusia mana yg tak pernah merasa marah… ambil yg positif. bila kita marah, sakit hati etc… saat tu la hati kita terasa ingin mengadu. carilah Allah… percayalah, hati yg remuk ni la mampu buatkan airmata kita mengalir sewaktu munajat, mohon keampunan-Nya. apa yg terjadi tu pun izin Allah jg, pasti Allah izinkan ia berlaku atas sebab kita terlebih dahulu menyakiti-Nya. wallahua’lam.

  8. sayaHANYApelajar says:

    Saya pernah melaui satu situasi di mana dia yg mendesak saya untuk berjumpa dengannya , tetapi saya tidak mahu . Jika tidak , dia akan ugut saya macam2 . Bila dah berjumpa , bermacam-macam dia beri dekat saya . Tetapi sekarang nie dia marah dan benci saya malah dia berkata saya musuh utama dia , dan dia minta segala yang diberikan kepada saya dipulangkan semula kepadanya . Dan dia juga minta saya bayar kembali semua wang yang pernah dia habiskan untuk saya , ini semua terjadi hanya kerana perkara kecil sahaja . Saya sudah memaafkannya tetapi dia masih dendam dan membenci saya , dan syarat dia untuk ida tidak membenci dan dendam pada saya lagi dgn membayar dan pulangkan barangnya .

  9. shilah says:

    kdg2 memberi nasihat itu mudah, tetapi untuk melaksanakan nasihat itu sangat sukar… kenapa?? bagaimana??

  10. Abu Mahdi says:

    Firman Allah SWT:
    “Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?”

    surah an-Nur..
    bukan ayat 21 …tapi ayat 22

Trackbacks

Check out what others are saying about this post...
  1. […] Lalu saya mencari dan membaca beberapa artikel untuk menjadikan diri ini lebih positif atas apa yang berlaku. Saya percaya apa yang berlaku samada baik atau buruk pasti ada hikmah disebaliknya. Saya terjumpa artikel ini panduan-mengatasi-kesedihan dan saya juga terbaca mengenai artikel dari feryco mengenai “kemaafan”.. […]



Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!